Rapat Paripurna H-1, Penyampaian Pengantar Nota 9 RancanganPeraturan Daerah

Rapat Paripurna Dewan Perwakilan Daerah (DPRD) Kabupaten Lamongan Tahun 2019 pada Kamis (18/7), mengagendakan penyampaian pengantar Nota 9 Rancangan Peraturan Daerah (Raperda).

 Pada hari pertama Rapat Paripurna DPRD ini dibahas 5 Raperda usulan Pemerintah Daerah dan 4 Raperda inisiatif DPRD Kabupaten Lamongan.

Usulan 5 (lima) Raperda Pemerintah Daerah Lamongan yang disampaikan oleh Wakil Bupati Lamongan, KartikaHidayati meliputi: Raperda tentang Pengarusutamaan Gender dalam pembangunan Daerah, Perubahan atas Peraturan Daerah Nomor 5 Tahun 2016 tentang Pembentukan dan Susunan Perangkat Daerah Kabupaten Lamongan, Perubahan Kedua atas Peraturan Daerah Nomor 16 Tahun 2010 tentang Retribusi Pengujian Kendaraan Bermotor, Pengendalian dan PengawasanPeredaran Minuman Beralkohol, serta Rencana Induk Pembangunan Kepariwisataan Kabupaten Lamongan Tahun2019 – 2033.

Dalam rangka melaksanakan salah satu fungsinya, pada tahun 2019 DPRD Lamongan memprogramkan 31 (tiga puluhsatu) Raperda yang meliputi 8 (delapan) Raperda inisiatif DPRD, dan 23 (dua puluh tiga) Raperda usulan Pemerintah Daerah. Terhadap 8 (delapan) rancangan inisiatif DPRD, 4 (empat) diantaranya telah dilakukan pembahasan dan evaluasi serta fasilitasi Gubernur Jawa Timur. Adapun 4 rancangan tersebut meliputi: Kabupaten Layak Anak, Penyelenggaraan Kearsipan, Badan Usaha Milik Desa, dan Perubahan kedua atas Peraturan Daerah Nomor 18 tahun 2010 tentang Retribusi Pemakaian Kekayaan Daerah.

Selanjutnya, dalam Rapat Paripurna hari pertama ini diajukan 4 (empat) Raperda Tahap II sebagai berikut: Penyelenggaraan Pelayanan Kesehatan, Penyelenggaraan Metrologi Legal dan Pelayanan Tera Ulang, Penyelenggaraan Ekonomi Kerakyatan, serta Penyelenggaraan Tempat Rekreasi dan Olahraga.

Penyampaian pengantar Nota 9 Raperda pada Rapat Paripurna hari pertama ini diharapkan dapat memperjelas dan mempermudah pembahasan pada tahap selanjutnya, serta memperoleh persetujuan untuk disahkan menjadi Peraturan Daerah yang selanjutnya akan dijadikan landasan operasional penyelenggaraan Pemerintah Daerah ke depan.

Share post

Post A Comment

Make sure you enter all the required information, indicated by an asterisk (*). HTML code is not allowed.